9 Penyebab Haid Terjadi Sebulan 2 Kali

9 Penyebab Haid Terjadi Sebulan 2 Kali

majalahpos.com

Berikut ini adalah kemungkinan penyebab dua kali haid dalam satu bulan, serta gejala-gejala kondisi yang dapat menyebabkan siklus menstruasi yang tidak teratur, termasuk cara penanganannya.

1. Usia dan frekuensi haid

Frekuensi, berapa hari siklus haid berlangsung, dan seberapa banyak kita mengalami pendarahan, semuanya dipengaruhi oleh kadar hormon tubuh.

Kadar ini berfluktuasi sepanjang hidup kita.

Selama masa remaja, siklus haid sering kali tidak teratur karena semua perubahan hormon yang terjadi.

Siklus haid juga mungkin menjadi normal pada usia 20-an atau 30-an, tetapi kemudian menjadi tidak teratur lagi pada usia 40-an dan awal 50-an saat kita memasuki masa menopause.

• Masa remaja

Usia rata-rata untuk mulai haid adalah 12 tahun, tetapi itu bukan suatu patokan.

Siklus haid pertama juga bisa terjadi antara usia 8-16 tahun.

Selama beberapa tahun pertama, siklus haid kita mungkin tidak teratur karena perubahan hormon yang terus-menerus.

Pergeseran ini dapat menyebabkan haid yang sering terjadi, misalnya dua kali dalam satu bulan.

Fluktuasi awal ini biasanya tidak perlu dikhawatirkan.

Namun, jika siklus haid kita tidak menjadi lebih teratur dari waktu ke waktu, bicarakan segera dengan dokter.

Apabila tidak ada kondisi yang mendasari yang menyebabkan haid yang sering keluar atau tidak teratur, dokter mungkin akan meresepkan kontrasepsi oral (pil KB) untuk mengatur siklus haid.

• Perimenopause

Perimenopause adalah saat kita sedang dalam masa transisi, tetapi belum mencapai menopause.

Menopause biasanya dimulai ketika kita tidak mengalami haid selama 12 bulan berturut-turut.

Selama masa ini, kadar estrogen kita menurun.

Hal ini dapat membuat siklus haid menjadi tidak teratur dan lebih (atau kurang) sering, yang menyebabkan dua kali siklus haid dalam satu bulan.

Aliran darah juga bisa menjadi lebih pendek atau lebih panjang, lebih ringan atau lebih berat.

Kebanyakan wanita biasanya memulai fase ini antara usia akhir 30-an dan pertengahan 40-an.

Proses ini umumnya berlangsung sekitar delapan hingga 10 tahun sebelum menopause dimulai.

Beberapa orang mengalami menopause dini (sebelum usia 45 atau 40 tahun) dan perubahan frekuensi haid dapat menjadi tanda bahwa kita memasuki salah satu fase ini.

Jika perubahan haid berhubungan dengan perimenopause, kita mungkin dapat mengaturnya dengan pil, koyo, atau cincin KB.

2. Melewatkan atau menghentikan kontrasepsi

Kontrasepsi oral (pil KB) bisa menekan siklus haid normal dengan hormon yang membuat tubuh kita tidak berovulasi.

Pil KB biasanya datang dengan persediaan tiga minggu pil dengan hormon yang diikuti dengan satu minggu pil tanpa hormon (plasebo).

Kurangnya hormon selama minggu plasebo akan memicu siklus haid kita.

Hal yang sama juga dapat terjadi ketika kita berhenti minum pil KB atau bahkan melewatkan satu atau dua pil saja.

Selain itu, tubuh kita juga dapat bereaksi seperti ini jika kita melakukan kesalahan dalam menggunakan KB hormonal lainnya seperti koyo atau cincin KB.

Cara yang tepat untuk memulai kembali KB setelah melewatkan satu atau beberapa dosis tergantung pada jenisnya.

Selalu baca informasi yang disertakan dengan pil KB dan kita juga dapat bertanya kepada dokter atau apoteker mengenai apa yang harus dilakukan jika kita lupa meminum pil.

3. Perubahan gaya hidup

Perubahan dalam gaya hidup dapat memengaruhi siklus haid kita.

Hal tersebut juga bisa membuat kita mengalami dua kali haid dalam satu bulan atau mengalami siklus lebih awal.

Faktor gaya hidup yang dapat mengubah siklus haid antara lain:

• Peristiwa yang membuat stres

• Perjalanan yang ekstensif

• Berolahraga lebih banyak

• Kurang tidur

Semua faktor ini membuat tubuh stres dan hipotalamus tidak berfungsi sehingga menyebabkan pelepasan hormon stres berlebih (kortisol).

Semua kortisol ekstra tersebut dapat mengubah kemampuan tubuh untuk mengatur hormon, yang menyebabkan siklus haid tidak teratur dan keluar lebih banyak atau lebih sedikit.

Biasanya, kembali ke rutinitas normal akan mengembalikan siklus haid ke jalur yang benar.

4. Penambahan berat badan atau obesitas

Pertambahan berat badan yang cepat dapat mengacaukan siklus haid kita.

Hal ini dikarenakan itu dapat memengaruhi bagian otak kita yang mengatur hormon (hipotalamus).

Di samping itu, penambahan berat badan juga bisa menyebabkan fluktuasi hormon yang dapat membuat kita mengalami siklus haid dua kali dalam satu bulan atau jarang.

Sementara itu, obesitas memiliki hubungan yang kompleks dengan siklus haid, di mana kadar lemak (jaringan adiposa) yang tinggi dapat mengganggu keseimbangan hormon seks dan menyebabkan kelebihan estrogen.

Terlalu banyak estrogen diketahui dapat membuat kita memiliki siklus haid yang pendek dan lebih banyak.

Ketidakseimbangan hormon juga bisa menyebabkan perdarahan yang lebih berat, kram yang lebih banyak, dan rasa sakit yang lebih lama selama haid.

Perubahan siklus haid yang berkaitan dengan berat badan paling parah terjadi ketika lemak ekstra sebagian besar berada di sekitar perut.

Untuk itu, menurunkan berat badan dan mempertahankan berat badan yang sehat bagi tubuh dapat membantu menjaga siklus haid tetap teratur.

Jika kita memerlukan bantuan untuk menurunkan berat badan, bicarakan dengan dokter mengenai pilihan-pilihan yang tersedia.

5. Endometriosis

Endometriosis adalah suatu kondisi medis yang menyebabkan jaringan yang mirip dengan endometrium tumbuh di bagian tubuh lainnya.

Gejala utama endometriosis adalah nyeri haid, perdarahan yang berlebihan, dan siklus haid yang pendek sehingga menyebabkan terjadinya dua kali haid dalam satu bulan.

Orang dengan endometriosis juga mengalami haid yang lebih banyak dan lebih parah karena endometrium telah tumbuh terlalu banyak, yang berarti ada lebih banyak endometrium yang harus diluruhkan.

Jika kita menderita endometriosis, kita mungkin juga mengalami perdarahan dan nyeri saat berovulasi karena jaringan tersebut dapat menempel pada indung telur dan membentuk kista.

Gejala lain dari endometriosis meliputi:

• Kram haid yang tidak membaik dengan obat antiinflamasi yang dijual bebas

• Mual dan muntah

• Gas yang berlebihan

• Diare

• Nyeri panggul kronis

• Kelelahan

• Sakit kepala atau migrain

• Nyeri kaki1

• Nyeri saat penetrasi vagina

• Buang air besar yang menyakitkan

• Kesulitan untuk hamil

Endometriosis terkadang dapat ditangani dengan pil KB dosis rendah atau terapi hormon lainnya.

Operasi untuk mengangkat lesi juga dapat membantu, tetapi jaringannya sering kali kembali.

Beberapa orang dengan endometriosis biasanya menjalani pengangkatan rahim atau indung telur (histerektomi dan ooforektomi).

6. Penyakit tiroid

Kelenjar tiroid dan hormon yang dihasilkannya sangat penting untuk mengatur siklus haid.

Bila kita tidak memiliki cukup hormon tiroid (hipotiroidisme), siklus haid bisa menjadi sangat berat atau lebih sering seperti dua kali haid dalam sebulan.

Kita mungkin perlu mengganti pembalut, tampon, atau menstrual cup setiap jam untuk menggandakan perlindungan jika itu terjadi.

Gejala lain dari hipotiroidisme meliputi:

• Merasa sangat kedinginan

• Sembelit

• Kelemahan otot

• Kenaikan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

• Nyeri sendi atau otot

• Kelelahan

• Kulit kering

• Rambut menipis

• Merasa tertekan atau sedih

• Wajah bengkak

• Berkeringat lebih sedikit dari biasanya

Pengobatan dengan hormon tiroid versi buatan manusia (sintetis) akan membantu mengatur siklus haid kita.

7. Polip rahim atau fibroid

Polip rahim (atau disebut juga sebagai polip endometrium) adalah pertumbuhan lembut dalam endometrium.

Ukurannya bisa sekecil biji wijen atau lebih besar dari bola golf.

Kita bisa memiliki satu atau beberapa polip, yang biasanya tidak bersifat kanker.

Polip lebih sering terjadi seiring bertambahnya usia dan jarang terjadi pada orang yang berusia di bawah 20 tahun.

Gejala polip rahim meliputi:

• Perdarahan atau bercak pasca-menopause

• Perdarahan setelah penetrasi vagina
Infertilitas

Sementara itu, fibroid rahim adalah pertumbuhan pada jaringan otot, bukan pada endometrium. Fibroid ini juga disebut leiomioma, mioma, atau fibroma.

Fibroid dapat berada di dalam atau di luar rahim. Seperti halnya polip, kita dapat memiliki satu atau beberapa.

Gejala fibroid rahim dapat ditemui dalam beberapa hal seperti

• Perut kembung dan bengkak

• Sering buang air kecil dan tidak dapat mengosongkan kandung kemih

• Nyeri saat penetrasi vagina

• Nyeri punggung bagian bawah

• Sembelit

• Keputihan

Baik polip maupun fibroid dapat menyebabkan masalah pada siklus haid.

Kita mungkin mengalami haid yang lebih sering (termasuk dua kali dalam satu bulan), haid yang lebih lama dan lebih berat, serta perdarahan di antara haid.

Penanganan polip dan fibroid berkisar dari penanganan gejala dan terapi hormonal hingga operasi pengangkatan pertumbuhannya.

Pada kasus yang lebih serius, penderita perlu menjalani histerektomi.

Pertumbuhan rahim juga dapat memengaruhi kesuburan dan bahkan dapat menyebabkan keguguran.

8. Penyakit radang panggul

Penyakit radang panggul (PID) adalah penyakit menular.

Penyakit ini terjadi ketika bakteri vagina normal atau infeksi menular seksual (IMS) — terutama klamidia dan gonore — berpindah dari vagina ke rahim, saluran tuba, atau ovarium.

Risiko PID lebih tinggi bila:

• Kita sedang dalam siklus haid

• Leher rahim terbuka karena baru saja melahirkan, keguguran, aborsi, atau pemasangan IUD

• PID dapat menyebabkan siklus haid yang tidak teratur, termasuk dua kali menstruasi dalam satu bulan, atau flek dan kram di antara haid

Gejala-gejala lain dari PID meliputi:

• Nyeri pada perut bagian bawah

• Keputihan berwarna kuning atau hijau dengan bau yang aneh

• Demam atau menggigil

• Mual dan muntah

• Rasa terbakar saat buang air kecil

• Nyeri saat penetrasi vagina

Serangan PID yang berulang dapat menyebabkan jaringan parut pada tuba falopi, nyeri panggul kronis, kehamilan ektopik, dan kemandulan.

9. Kanker

Memang tidak sesering alasan lainnya, tetapi perubahan siklus haid (termasuk dua periode dalam satu bulan) terkadang dapat menjadi tanda kanker.

Kanker pada organ reproduksi, termasuk rahim, leher rahim, dan indung telur, dapat mengubah hormon dan siklus haid kita.

Kanker rahim bisa menyebabkan kita mengalami siklus haid yang lebih sering.

Kanker serviks dan ovarium juga lebih sering dikaitkan dengan siklus haid yang panjang dan berat daripada haid yang lebih sering.

– Kanker rahim
Ada dua jenis kanker yang mungkin terjadi pada rahim:

• Kanker endometrium: Tumor berkembang di dalam lapisan rahim (sejauh ini merupakan jenis yang paling umum)

• Sarkoma rahim: Kanker berkembang di dinding rahim (sangat jarang terjadi).

Salah satu jenis kanker tersebut dapat menyebabkan siklus haid yang lebih sering, yang mungkin juga sangat lama dan berat, terutama jika kita berusia di atas 40 tahun.

Kanker ini juga dapat menyebabkan perdarahan di antara siklus haid dan flek atau perdarahan setelah menopause.

Gejala lain dari kanker reproduksi meliputi:

• Nyeri atau kram pada perut bagian bawah atau panggul

• Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

• Keputihan yang tipis, jernih, atau putih setelah menopause

Penanganan kanker rahim tergantung pada jenis yang kita derita dan kondisi kesehatan kita. Beberapa pilihannya meliputi:

• Kemoterapi

• Radiasi

• Terapi hormon

• Imunoterapi

• Pengobatan yang menghentikan sel kanker berkembang biak

• Pembedahan (histerektomi)

Cara menanganinya

Meskipun beberapa penyebab haid yang sering tidak serius dan tidak memerlukan pengobatan, jangan berasumsi demikian jika kita mengalami dua kali haid dalam satu bulan.

• Menghubungi dokter

Hubungi dokter apabila siklus haid menjadi tidak teratur, terutama jika terjadi secara tiba-tiba atau tanpa penyebab yang jelas (seperti pil KB yang terlewat).

Atau beberapa gejala lainnya seperti jarak siklus haid kurang dari 21 hari, mengalami haid yang berlangsung lebih dari tujuh hari dan menyakitkan, serta mengalami pendarahan di antara siklus.

Dengan demikian, kita dapat mengetahui adanya masalah sejak dini dan memulai pengobatan yang diperlukan.

Jika tidak ada masalah, dokter biasanya akan menenangkan pikiran kita dan membantu mencari tahu apa yang perlu kita lakukan untuk mengembalikan siklus haid ke jalur yang benar.

• Melacak siklus haid

Akan sangat membantu jika kita menunjukkan kepada dokter catatan mengenai kapan siklus haid terakhir kita dimulai dan berhenti.

Ketika kita melacak siklus haid, pastikan juga untuk mencatat gejala-gejala seperti rasa sakit, aliran darah yang lebih deras, kelelahan, penambahan berat badan, atau demam.

Informasi ini dapat membantu dokter mempersempit kemungkinan penyebab perubahan siklus haid.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

error: Content is protected !!