Dolar datar hingga naik tipis, di tengah prospek lemah suku bunga Fed

Dolar datar hingga naik tipis, di tengah prospek lemah suku bunga Fed

majalahpos.com – Dolar berubah menjadi sedikit lebih tinggi pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), karena investor berhenti menjual greenback sehari setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell tidak secara signifikan mengubah prospek suku bunga meskipun laporan pekerjaan AS minggu lalu sangat kuat.

Namun demikian, prospek greenback tetap cenderung turun karena Fed mendekati akhir siklus pengetatannya dan pasar memperkirakan penurunan suku bunga pada akhir tahun, kata analis.

Dalam sesi tanya jawab di depanEconomic Club of Washington pada Selasa (7/2/2023), Powell mengatakan suku bunga mungkin perlu bergerak lebih tinggi dari yang diharapkan jika ekonomi AS tetap kuat, tetapi dia menegaskan kembali bahwa proses “disinflasi” sedang berlangsung.

Greenback tergelincir saat Powell berbicara.

“Dolar melemah karena Powell tidak hawkish. Ada beberapa bongkah dalam pidatonya yang menunjukkan bahwa laporan pekerjaan tidak secara material mengubah prospek Fed,” kata Thierry Wizman, ahli strategi valas dan suku bunga global di Macquarie di New York.

“Terlepas dari ketergantungan data dari prospek sejak minggu lalu, Powell bahkan tidak menjawab pertanyaan tentang apakah dia akan menaikkan suku bunga lebih banyak atau tidak, seandainya dia melihat (laporan pekerjaan). Berdasarkan sikap itu, dia tidak akan menaikkan lebih banyak dan prospeknya sendiri tidak berubah pada satu titik data.”

Presiden Fed New York John Williams pada Rabu (8/2/2023) menambahkan retorika Fed untuk lebih lanjut mendorong suku bunga AS lebih tinggi.

Dia mengatakan kepada Wall Street Journal bahwa beralih ke suku bunga dana federal antara 5,00 persen dan 5,25 persen “tampaknya pandangan yang sangat masuk akal tentang apa yang perlu kita lakukan tahun ini untuk menurunkan ketidakseimbangan penawaran dan permintaan.”

Dalam perdagangan sore, euro sedikit lebih rendah di 1,0724 dolar setelah jatuh ke 1,067 dolar pada sesi sebelumnya, terendah sejak 9 Januari. Euro tetap jauh di atas level terendah 20 tahun September di 0,953 dolar.

Investor juga mencerna komentar hawkish dari dua pejabat Jerman di Bank Sentral Eropa (ECB).

“Dari posisi saya hari ini, kami membutuhkan kenaikan suku bunga lebih lanjut yang signifikan,” kata kepala bank sentral Jerman Joachim Nagel kepada surat kabar Boersen-Zeitung pada Selasa (7/2/2023).

Rekannya Isabel Schnabel mengatakan belum jelas bahwa kenaikan suku bunga ECB sejauh ini akan membawa inflasi kembali ke 2,0 persen.

Terhadap sekeranjang mata uang, indeks dolar AS naik tipis di 103,38, setelah tergelincir di sesi sebelumnya.

Sterling naik 0,2 persen menjadi 1,207 dolar, pulih dari level terendah satu bulan sehari sebelumnya di 1,196 dolar.

Greenback mengalami reli singkat setelah laporan pekerjaan sangat kuat Jumat (3/2/2023), yang menunjukkan bahwa penggajian non-pertanian (NFP) telah melonjak sebesar 517.000 pekerjaan bulan lalu.

Itu mengirim indeks dolar AS ke level tertinggi satu bulan di 103,96 pada Selasa (7/2/2023), karena investor menaikkan ekspektasi mereka tentang seberapa jauh Fed perlu terus menaikkan suku bunga.

Pasar berjangka pada Rabu (8/2/2023) menunjukkan bahwa pasar memperkirakan suku bunga dana Fed mencapai puncak tepat di atas 5,1 persen pada Juli, dari kisaran 4,5 persen hingga 4,75 persen saat ini. Tetapi pasar telah memperkirakan pemotongan Fed juga dengan suku bunga dana fed tersirat sebesar 4,8 persen pada akhir tahun.

“Karena pasar menetapkan suku bunga terminal yang lebih tinggi, pasar juga memperkirakan pemotongan yang lebih tinggi sebesar 25 atau 50 basis poin pada akhir tahun,” kata Joe Perry, analis pasar senior di FOREX.com dan City Index di New York. York. “Itu negatif untuk dolar.”

Di tempat lain, dolar naik 0,2 persen terhadap yen menjadi 131,355 yen. Upah riil Jepang naik untuk pertama kalinya dalam sembilan bulan berkat bonus sementara yang kuat, menurut data pada Selasa (7/2/2023).

Dolar Selandia Baru merosot 0,2 persen menjadi 0,6308 dolar AS. Dolar Australia tergelincir 0,5 persen menjadi 0,6925 dolar AS setelah melonjak lebih dari 1,0 persen pada sehari sebelumnya saat bank sentralnya menaikkan suku bunga 25 basis poin.

error: Content is protected !!